• sales@alatuji.com

     

  • 021 8690 6777
    021 8690 6770
  • 0812 9595 7914 (Mr. Parmin)
    0813 1066 1358 (Ms. Eki)
    0812 8333 5497 (Mr. Muslim)
  • 0812 1248 2471 (Mr. Alfin)
    0819 4401 4959 (Mr. Arya)

Pengujian Hidrolik Dengan Hydraulic Universal Testing

Minggu, 21 April 2024

Sistem tenaga fluida memainkan peran penting dalam banyak industri, dan merupakan salah satu dari tiga bentuk utama transmisi tenaga bersama dengan sistem tenaga listrik dan mekanik. Namun, dalam banyak kasus, metode mekanis dan kelistrikan tidak dapat memberikan solusi transmisi daya yang praktis.

 

Dalam kasus ini, tenaga fluida (baik hidrolik atau pneumatik) sering digunakan karena dapat menghasilkan gerakan linier dan putar dengan gaya dan torsi tinggi dalam paket yang lebih kecil dan lebih ringan daripada yang dimungkinkan dengan bentuk transmisi tenaga lainnya. Beberapa aplikasi yang paling umum dari sistem hidraulik adalah pada konstruksi berat dan peralatan di luar jalan raya.

 

Aplikasi lain dapat dilihat pada pesawat terbang, sistem transportasi massal (seperti kereta api), konstruksi, pertambangan, pertanian, pengurangan limbah, dan peralatan utilitas. Berbagai komponen (seperti katup, aktuator, silinder, akumulator, dll.) Yang membentuk sistem ini harus bekerja dengan andal dan memiliki masa pakai yang wajar. Hanya program pengujian menyeluruh yang dilakukan dalam kondisi simulasi penggunaan lapangan yang dapat memastikan bahwa setiap bagian komponen atau perakitan akan memenuhi tujuan desain aslinya untuk kinerja, keandalan, dan umur panjang. Banyak organisasi yang diakui secara internasional telah menerbitkan standar pengujian yang berlaku untuk sistem dan komponen tenaga hidrolik / pneumatik dan fluida. Beberapa dari organisasi ini adalah:
- Institut Standar Nasional Amerika (ANSI)
- Organisasi Internasional untuk Standardisasi (ISO)
- Komisi Teknis Radio untuk Aeronautika (RTCA)
- Masyarakat Insinyur Otomotif (SAE)

 

Pengujian untuk peralatan hidrolik biasanya dilakukan dengan bantuan sistem pengujian yang kompleks atau Stand Test. Selain dengan bantuan sistem, pengujian Hidrolik dapat dilakukan dengan Hydraulic universal testing machine. Dudukan uji bertindak sebagai sumber pasokan fluida dan dapat diatur untuk memasok fluida yang dibutuhkan pada aliran, tekanan, dan suhu yang diperlukan untuk pengujian. Pengujian juga dapat dilakukan di dalam ruang uji suhu untuk mengontrol suhu sekitar di sekitar benda uji.

 

 

Dalam beberapa kasus, beberapa lingkungan dapat digabungkan seperti suhu, kelembaban, dan tekanan (ketinggian). Durasi pengujian dapat mencapai ratusan atau bahkan ribuan jam tergantung pada persyaratan untuk unit yang diuji (UUT). Selama keseluruhan periode pengujian, integritas dan keamanan sistem pengujian harus dipertahankan sambil mengumpulkan semua data yang diperlukan untuk memvalidasi hasil pengujian.

 

 

Berikut contoh produk dari hydraulic universal testing machine ini.

 

WEW-100 microcomputer screen display hydraulic universal testing machine

 

 

Mesin uji tarik universal hidrolik layar WEW-100 mikrokomputer digunakan terutama untuk melakukan uji tarik, tekan, lentur, geser, dan tes lainnya pada bahan logam. Dengan menambahkan aksesori dan perangkat sederhana, mesin ini juga dapat digunakan untuk menguji kayu, semen, beton, karet, dan produk-produk terkait. Mesin utama menggunakan struktur atas dari silinder oli, ruang tarik terletak di bawah badan utama, dan ruang tes tekanan dan lentur terletak antara tempat silinder oli dan tempat rahang bawah di atas mesin utama, dan ruang uji tarik dapat disesuaikan dengan gerakan tempat rahang bawah. Mekanisme pengukuran gaya menggunakan pengukuran gaya sensor, dan menggunakan sistem tampilan layar mikrokomputer yang dikembangkan secara independen oleh perusahaan untuk menampilkan gaya uji, nilai puncak, deformasi, dan berbagai kurva uji. Mesin ini dapat mencetak berbagai laporan uji (memerlukan kustomisasi khusus), dan pengguna dapat mengedit format laporan uji tersebut.

 

 Spesifikasi

Number

Technical name

parameter

1

Maximum test force kN

100

2

Test force indication relative error

≤ indication of ± 1%

3

Test force measurement range

4% to 100% of themaximum test force

4

Clamping method

Manual

5

Round sample clamping diameter mm

Φ6 ~ Φ22

6

Flat specimen clamping thickness mm

0~15

7

Flat specimen clamping width mm

70

8

Maximum tensile test space mm

600

9

Maximum compression test space mm

355

10

Control cabinet dimensions mm

610×700×1100

11

Mainframe dimensions (including piston stroke) mm

610×700×2750

12

Motor power kW

2.1

13

Host quality kg

1250

14

Column net spacing mm

395

15

Upper and lower platen size mm

Φ125

16

Bending roller spacing mm

600

17

Bending roller width mm

100

18

Allowable bending mm

80

19

Shear sample diameter mm

Φ10

20

Maximum stroke of the piston mm

250

21

Piston maximum moving speedmm/min

About 150

22

Test space adjustment speed mm/min

About 200







NEWSLETTER

 

TESTIMONIALS

B2TKS

B2TKS
Sangat jarang perusahaan seperti ini di Indonesia!  Mereka terus-menerus mengikuti perkembangan inovasi engineering test & measurement, “nyambung” berdiskusi teknis dan berpengalaman, memiliki visi pengembangan teknologi pengukuran, pengujian, inspeksi dan monitoring.(Dr.-Ing. Ir. May Isnan - NDT Specialist B2TKS-BPPT)

Chevron

Chevron
Tim kerja Alat Uji dapat diandalkan. Sangat bagus dalam implementasi di lapangan. Secara umum kami puas dengan services nya!(Andre - HSE Chevron)

BPPT

BPPT
Saya baru sekali ini bertemu perusahaan engineering yang eksis seperti ini di Indonesia.  Sangat terbantu dengan solusi yang diberikan, sangat memuaskan!(Muksin Saleh, ST., MT - Fuel Conversion and Pollution Control Specialist, B2TE - BPPT)

BALITBANG

BALITBANG
Sistem monitoring yang disuplai oleh Alat Uji adalah yang tertinggi ratingnya sampai dengan saat ini dibandingkan sistem lain yang pernah kami miliki, Dengan sistem monitoring dari Alat Uji, Pengujian kami jadi lebih terkontrol karena ada visualisasi di sistemnya. (Gatot Sukmara - Badan Penelitian dan Pengembangan, Departemen Pekerjaan Umum)

 
Alat Uji Alat Uji Alat Uji Alat Uji Alat Uji Alat Uji